Press Release

Release D'COINS Versi Terbaru

PEMBERITAHUAN PELUNCURAN VERSI TERBARU – D’COINS 21 MARET 2016

Yth. Pengguna D'COINS

Dengan ini kami sampaikan bahwa pada tanggal 21 maret 2016 kami akan meluncurkan versi terbaru dari D’COINS. dan versi lama tidak bisa digunakan lagi mulai tanggal tersebut.

Adapun versi terbaru D'COINS tersebut dapat didownload melalui situs kami, mulai tanggal 19 Maret 2016.

 

Jika Bapak/Ibu/Saudara masih mempunyai pertanyaan mengenai hal tersebut diatas, Bapak/Ibu/Saudara dapat menghubungi Contact Center D'COINS.

 

Call Center      :(021-5140 1669)
Customer Service :(021-5140 1668)
e-mail           : cs-dcoins@dwac-ca.com.

D’COINS
BERINVESTASI SEHAT, BERTRANSAKSI CERDAS


 
PT DHANAWIBAWA ARTHACEMERLANG LAUNCHING ONLINE TRADING SYSTEM “D’COINS”

 

Dengan motto: Berinvestasi Sehat, Bertransaksi Cerdas


Jakarta, 29 April 2010 – PT Dhanawibawa Arthacemerlang (DWAC),  perusahaan efek  terkemuka anggota Bursa Efek Indonesia, meluncurkan D’COINS (DWAC Online Trading System), yakni sebuah fasilitas layanan bagi para investor dan trader untuk melakukan transaksi efek di Bursa Efek Indonesia secara langsung melalui jaringan internet (online), yang dapat diakses melalui portal online, dengan alamat  www.dwac-ca.com.

 

Read more text
 

Fokus Pasar

15 Agustus 2016

Pergerakan bursa saham Asia dilaporkan melemah dari level tertingginya dalam setahun pada perdagangan pagi ini, Senin (15/8/2016), di tengah kekecewaan terhadap data ekonomi di Jepang dan AS yang membatasi permintaan terhadap aset berisiko bahkan meski dengan rebound minyak mentah.

Indeks MSCI Asia Pacific turun 0,4% ke 139,40 pada pukul 09.07 pagi waktu Tokyo dan lanjut turun 0,4% pada pukul 09.26 pagi waktu Tokyo (07.26 WIB), tertekan oleh saham perusahaan pertambangan pasca kemerosotan harga nikel sebesar 4% yang menekan indeks London Metal Exchange Metals Index.

Seperti dilansir Bloomberg hari ini, para investor terombang-ambing atas prospek ekonomi global dengan adanya bukti pertumbuhan yang tidak merata pada negara dengan perekonomian terbesar di dunia tersebut.

Data penjualan ritel AS yang stagnan serta penurunan tak terduga dalam harga grosir turut meyebabkan tertutupnya kemungkinan penaikan suku bunga oleh The Fed.

“Ekonomi AS mungkin kehilangan sedikit momentum dalam perjalanan kenaikannya. Angka yang lemah juga berarti surutnya perhatian akan pengetatan,” ujar Shoji Hirakawa, Kepala Strategi Global Tokai Tokyo Research Center.

Di sisi lain, Jepang membukukan ekspansi tahunan untuk kuartal kedua sebesar hanya 0,2%, di bawah proyeksi para ekonom sebesar 0,7%.

Para pejabat di negara dengan dengan perekonomian terbesar kedua di dunia tersebut berjuang untuk memacu pertumbuhan harga di antaranya melalui tingkat suku bunga negatif bank sentral Jepang dan program pembelian aset yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Sementara itu, indeks Topix Jepang dilaporkan turun 0,2%. Indeks  S&P/ASX 200 Australia melemah 0,2% dan indeks S&P/NZX 50 New Zealand naik 0,1%

 

sumber:bisnis